Manajemen kekayaan intelektual (KI) penting bagi perusahaan mana pun yang memiliki berbagai jenis KI. Anda harus mengelola aset IP Anda dengan benar, untuk memastikan bahwa Anda memanfaatkannya semaksimal mungkin. Tentu saja, untuk dapat melakukan segala jenis pengelolaan kekayaan intelektual, Anda harus mengidentifikasi IP Anda terlebih dahulu. Ada berbagai jenis kekayaan intelektual dan paten, hak cipta dan merek dagang adalah bentuk IP yang lebih umum. Mari kita lihat jenis IP ini dan apa sebenarnya IP itu dan apa yang dicakupnya.

Paten

Paten diberikan pada invensi, baik Trademark Indonesia berupa alat, proses, atau substansi, yang memungkinkan pemiliknya menggunakan invensi tersebut untuk tujuan mereka sendiri. Paten harus dipenuhi syarat-syarat tertentu yang harus dipenuhi – harus sesuatu yang baru, harus bermanfaat, harus merupakan sesuatu yang diciptakan dari aktivitas manusia, harus inovatif dan tidak boleh digunakan sebelumnya. Tentu saja, ada hal-hal yang tidak dapat dipatenkan – proses alam atau manusia tidak dapat dipatenkan, misalnya, dan hal-hal yang hanya merupakan perpanjangan dari penemuan lain (bukan sesuatu yang baru) tidak akan diberikan hak paten.

Hak Cipta

Karya kreatif, artistik, atau intelektual dilindungi oleh hak cipta. Ini melindungi ide-ide ini agar tidak digunakan atau direproduksi tanpa izin pemiliknya. Asalkan idenya asli, maka secara otomatis dilindungi oleh undang-undang hak cipta (dan diakui di banyak negara di seluruh dunia.) Rata-rata, hak cipta dari setiap karya dilindungi hingga 70 tahun setelah kematian penciptanya. Secara umum, ini adalah jenis karya yang dilindungi oleh hak cipta: siaran, rekaman suara, karya sastra, karya seni, karya drama, karya musik, dan karya sinematografi. Sesuai dengan namanya, hak cipta mencegah orang lain untuk menyalin karya tertentu tanpa izin dari pemiliknya.

Tentu saja, ada juga pengecualian untuk hak cipta ini. Dalam banyak kasus, penggunaan di rumah atau pribadi dikecualikan. Misalnya, jika Anda membeli DVD dan ingin menyalinnya ke perangkat tontonan pribadi, Anda tidak dapat dituntut atas pelanggaran hak cipta oleh produser film tersebut. Dalam banyak kasus, “penggunaan wajar” (mereproduksi hanya 10% atau satu bab dari sebuah karya) dianggap dikecualikan dari hak cipta.

Merek Dagang

Sesuai dengan namanya, merek dagang adalah lambang atau merek yang digunakan oleh suatu perusahaan untuk membedakan dirinya dari bisnis lain. Merek tersebut sering kali dapat menjadi aset IP paling berharga dari perusahaan mana pun, dan banyak perusahaan menggunakan sumber daya manajemen kekayaan intelektual yang sering digunakan untuk melindungi merek dagang. Pikirkan, misalnya, logo apel putih Apple yang berbeda dan betapa kuatnya itu. Perusahaan perlu menerapkan dan mempertahankan merek dagang mereka, dan mencegah orang lain menggunakannya, atau merek dagang serupa untuk aktivitas bisnis mereka.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *