Ada banyak organisasi besar di dunia yang pengabdian dan kerja kerasnya menjadi pengingat akan kebutuhan global akan kerja sama, dukungan, dan persatuan. Tragedi sejarah seperti perbudakan, penjajahan, perang dunia, dan genosida telah mengungkapkan kepada dunia sekarang bahwa ada kejahatan yang melampaui batasan dan mempengaruhi inti dari kemanusiaan kita bersama.

Bersamaan dengan itu, respon global terhadap bencana alam seperti Tsunami 2004, badai tahun 2005 di New Orleans, dan curahan dukungan bagi para korban gempa 12 Januari 2010 yang mengguncang pulau Haiti juga merupakan contoh kepedulian dan solidaritas yang bisa dan harus ada di dunia kita.

Jika kita menambahkan suara dukungan yang didengar di seluruh dunia dalam welas asih untuk para korban serangan teroris 11 September di New York, dan orang-orang dari Pemboman November 2006 di India, kita dengan jelas melihat tujuan dari upaya terkoordinasi global untuk melindungi dan membela orang-orang yang tertindas di seluruh dunia.

Di sisi lain, melihat lebih dekat pada kegagalan intelijen dan motivasi politik yang menyebabkan invasi Irak tahun 2003, perbedaan yang mengejutkan dalam prioritas diplomatik PBB, Masih adanya demokratisasi di negara-negara kaya minyak dan sifat Religius yang terlalu bersemangat. misionaris di negara berkembang; kami benar-benar menyadari bahwa untuk semua organisasi internasional yang baik, baik pemerintah maupun non-pemerintah, dapat menyediakan, ada juga ruang besar untuk perilaku sombong dan mengganggu.

Dua kasus yang menunjukkan potensi jebakan niat baik asli adalah tanggapan global terhadap keputusan pemerintah Uganda untuk mengusulkan RUU Anti-Homoseksualitas pada 13 Oktober 2009, dan komentar memalukan oleh televangelist Amerika Pat Robertson yang mengaitkan tragedi Gempa Haiti sebagai akibatnya. dari perjanjian dengan Iblis oleh orang-orang Haiti.

Meskipun jauh lebih mudah untuk mengkritik Pat Robertson, tampaknya sangat aneh melihat kesalahan dalam upaya Organisasi Internasional, Agama dan Hak Asasi Manusia dalam mengutuk RUU Uganda; Namun, keduanya merupakan pengingat ketat akan penerapan nilai-nilai asing dan persepsi pada sekelompok orang. Komentar Pat Robertson paling-paling bersifat kolonialis, sementara kecaman terhadap hukum Uganda dirusak oleh keturunan dari pandangan dunia ekspansionis.

Untuk lebih memahami sumber tuduhan itu, kita harus mempertimbangkan tema yang berkembang, dan kesamaan dengan isu-isu yang mirip yang terbukti merusak: Demokrasi dan hak asasi manusia di Indonesia.

Uskup Afrika Selatan Desmond Tutu pernah berkata: “Ketika misionaris datang ke Afrika, mereka memiliki Alkitab dan kami memiliki tanah itu. Mereka berkata, ‘Mari kita berdoa.’ Kami memejamkan mata. Ketika kami membukanya, kami memiliki Alkitab dan mereka memiliki tanahnya. ”

Kekristenan dan Perbudakan sayangnya terkait untuk alasan yang salah, sementara pekerjaan misionaris dan penjajahan selamanya terhubung satu sama lain. Meskipun 40% populasi Afrika beragama Kristen, banyak yang masih mempraktikkannya sebagai sisa dari era kolonial, dan dengan mudah menggabungkannya di samping sistem kepercayaan asli. Tidak jarang melihat seorang Afrika pergi ke gereja pada hari Minggu, namun menempatkan kepercayaannya pada pemimpin spiritual tradisional untuk hal-hal penting. Meskipun ada banyak orang Kristen yang berkomitmen di Afrika, dengan setiap generasi yang berlalu, agama Kristen menjadi elemen budaya yang diimpor dari budaya asing seperti Opera, dan tidak harus selaras dengan realitas sosial.

Semakin banyak orang Afrika memahami tentang cara Kekristenan berjalan di Afrika, semakin mereka akan mencari keasliannya untuk menerimanya apa adanya, atau akan menolaknya sebagai alat yang digunakan oleh penjajah kolonial untuk menaklukkan benua itu. Dari agama Kristen hingga kebijakan politik dan ekonomi, Afrika saat ini telah belajar untuk melihat model dan saran Barat dengan kecurigaan yang cukup besar, ke titik di mana bahkan bantuan kemanusiaan dianggap sebagai upaya eksploitatif terselubung.

Ketika seseorang mempertimbangkan resume yang dimiliki Kekristenan di Afrika, dan hubungan yang terjadi dengan mereka yang mengakuinya, ketidakpuasan yang tumbuh dengan prinsip-prinsip demokrasi berbasis Barat dapat dimengerti. Setelah hampir 50 tahun mengikuti pil yang diresepkan Barat untuk memecahkan masalahnya, Afrika akhirnya menyadari bahwa solusi Barat bukanlah satu ukuran yang cocok untuk semua model; tren yang mendukung pertumbuhan perdagangan dengan China.

Afrika abad ke-21 merangkul gagasan bahwa keberhasilan dan pertumbuhannya perlu tumbuh di dalam negeri, dan semakin waspada terhadap kecenderungan yang mengingatkan pada praktik era kolonial.

Dalam hal Agama, Islam tidak diragukan lagi sejajar dengan Kristen dalam hal agama-agama yang berasal dari luar, namun, Kristenlah yang menyaksikan gelombang variasi dalam bentuk kultus yang menggabungkan dogma Kristen tradisional dengan kepercayaan asli Afrika.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *